oleh

Uang Alot

babelpos

Oleh: Dahlan Iskan

INI harus diperhitungkan. Mukhamad Misbakhun sudah berhasil meyakinkan internal Golkar. Apalagi ia juga telah berhasil meyakinkan fraksi-fraksi lain di DPR.

————–

DPR sudah bulat di belakangnya.
”Pertempuran” berikutnya memang belum ia menangkan. Masih berat. Sangat berat. Lebih berat. Menghadapi teknokrat kawakan: Sri Mulyani. Yang adalah doktor lulusan Amerika –dari universitas terkemuka (DI’s Way kemarin). Dia juga pernah menjadi direktur eksekutif Bank Dunia. Lalu terpilih sebagai menteri keuangan terbaik dunia. Pun dua presiden mempercayainyi sebagai menteri keuangan. Dia lebih hebat dari menteri keuangan legendaris Ali Wardhana.

Di barisan teknokrat itu masih ada Perry Warjiyo, gubernur bank sentral. Yang juga doktor lulusan Amerika. Dengan pengalaman 30 tahun mengelola kebijakan keuangan negara.

Tapi DPR sudah sangat bulat ke arah cetak uang.
Saya tidak tahu siapa anggota DPR di fraksi lain yang bisa mengimbangi kepintaran Misbakhun –dalam pembahasan di internal DPR itu. Kok begitu mulusnya.

Saya tidak bisa membayangkan apakah terjadi dialog yang ilmiah di forum DPR saat itu. Sebelum akhirnya mereka bulat mendukung ide cetak uang dari Golkar itu.

Maka betapa serunya perdebatan berikutnya itu: antara kubu politik dan kubu teknokrat. Antara cetak uang atau utang –kalau ada yang mau ngutangi dengan bunga murah.

Misbakhun mengakui serunya perdebatan itu. ”Alotnya bukan main,” katanya. Sudah tidak terhitung berapa banyak rapat-rapat itu –perdebatan itu. Siang dan malam.

Misbakhun menggambarkan dengan cukup hidup serunya perdebatan-perdebatan itu –sampai saya merasa tidak sampai hati untuk menggambarkannya dalam tulisan ini.

Alotnya pembahasan itu, menurut Misbakhun, berkaitan dengan tidak adanya keberanian pejabat bidang keuangan. Baik yang di kementerian maupun yang di Bank Indonesia.

”Saya sebenarnya mengerti. Ada dua macam trauma sekarang ini,” kata Misbakhun. ”Trauma personal dan trauma institusional,” katanya.

Trauma personal, kata Misbakhun, ada di Menteri Keuangan Sri Mulyani. Dalam kasus Bank Century dulu. Sedang trauma institusionalnya ada di Bank Indonesia. Juga gara-gara Bank Century. Yang Misbakhun adalah motor penggerak persoalan itu.